Startup Edutech Mahasiswa UPER, Laivgrow Programkan Inkubasi Bisnis Untuk Ciptakan Content Creator Keren

Startup Edutech Mahasiswa UPER, Laivgrow Programkan Inkubasi Bisnis Untuk Ciptakan Content Creator Keren

Jakarta | detikcom – Sejak kemunculan konten edukasi seputar dunia kecantikan, Tasya Farasya merupakan salah satu content creator yang cukup dikenal di jagat maya Indonesia. Dengan tips dan trik dalam pemakaian make up yang dibarengi dengan cerita unik keluarganya, Tasya telah mempunyai ciri khas dalam mengemas kontennya, yang kemudian pada akhirnya ciri khas inilah yang membawa Tasya menjadi content creator populer di Indonesia, dengan perkiraan jumlah penghasilan mencapai Rp 114,93 Juta.

Keberhasilan Tasya Farasya menjadi salah satu bukti bahwa content creator memiliki peluang yang cukup besar dalam dunia pekerjaan. Bahkan, Hootsuite (2023) menyebut, bahwa penghasilan content creator dapat mencapai 8 juta per satu unggahan. Tingginya penghasilan profesi tersebut, pada akhirnya mendorong banyaknya kaum muda yang menekuni dunia content creator tersebut.

Melihat tingginya peluang ini, Tiara Permata Dewi, Amirah Afifah, Andi Raiza dan Nabil Visi yang merupakan Mahasiswa Universitas Pertamina, menginisiasi pendirian startup edutech, bernama ‘Laivgrow’.

“Laivgrow merupakan wadah pelatihan keterampilan digital, yang mana salah satu kelas populernya, Laivclass sangat digandrungi masyarakat. Berfokus pada optimalisasi media sosial dan menjadi content creator. Laivclass menggunakan konsep active learning. Metode tersebut mengarahkan peserta dapat langsung mempraktikkan pengelolaan media sosial”, terang Tiara.

Hingga saat ini, Laivclass sudah menyelenggarakan sejumlah kelas dengan mengundang mentor ternama yang dapat meningkatkan wawasan dan kemampuan individu dalam memaksimalkan media sosial, seperti penulisan copywriting, pengelolaan media sosial, dan pelatihan menjadi content creator.

Baca juga:  Mempercepat Perbaikan Jalan Rusak Penghambat Mudik, Ini Solusi Mahasiswa Robotika UPER

Seperti diketahui bahwa media sosial menjadi yang digandrungi millennial dan gen Z, media sosial tidak hanya menjadi sarana komunikasi maupun hiburan, namun juga kini mendatangkan manfaat ekonomis bagi individu hingga organisasi (Ye., dkk, 2021).

“Dari kelas tersebut, saya jadi memahami bahwa untuk menarik minat khalayak, seorang content creator harus memiliki sejumlah strategi, mulai dari mengetahui keunikan konten yang ditawarkan, memahami target audiens, mempublikasikan konten secara rutin, hingga mengevaluasi konten secara berkala”, ucap Nuril, salah satu pengguna layanan Laivclass.

Laivgrow menjadi salah satu unit bisnis Mahasiswa yang tergabung dalam inkubasi bisnis Universitas Pertamina (UPER). Saat ini Tim Laivgrow tengah menyiapkan sebuah produk lainnya yang ditawarkan untuk dapat mendukung program pembelajaran khususnya untuk content creator.

Baca juga:  Hadirkan Guru Tamu Program Link And Macth dari PT Wilmar, SMKN SPP Asahan Tingkatkan Kompetensi Siswa dan Guru Produktif

“Inkubasi bisnis ini sangat bagus untuk para Mahasiswa dalam mengasah kemampuan berwirausahanya. UPER menyediakan ruang bagi Mahasiswa untuk mengembangkan ide bisnisnya. Selain itu unit bisnis Mahasiswa yang tergabung dalam inkubasi ini juga akan mendapatkan banyak fasilitas penunjang pengembangan seperti : mendapatkan mentor bisnis, bantuan pendanaan, dan pendampingan usaha”, jelas Budi W. Soetjipto, Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan.

Dokumentasi : Suasana saat kelas media sosial di selenggarakan.(Foto : Dok.Universitas Pertamina)

Saat ini, kampus besutan PT Pertamina (Persero) tersebut kembali membuka pendaftaran Seleksi Nilai Rapor (tanpa tes) dan Ujian Mandiri untuk Tahun Akademik 2023/2024.

Pendaftaran telah dibuka hingga 30 April 2023 mendatang. Informasi lengkap terkait program studi serta syarat dan ketentuan pendaftaran dapat diakses di laman https://pmb.universitaspertamina.ac.id/ (Arf)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *