Breaking News : Pj.Gubernur DKI Jakarta Serahkan Nasib Warga Korban Kebakaran Depo Plumpang ke Pertamina

Breaking News : Pj.Gubernur DKI Jakarta Serahkan Nasib Warga Korban Kebakaran Depo Plumpang ke Pertamina

Jakarta | detikcom – Heru Budi Hartono Pj.Gubernur DKI Jakarta menyerahkan nasib warga korban kebakaran Depo Pertamina Plumpang ke Pertamina. Pasalnya, Presiden Joko Widodo sudah memberikan dua solusi agar tak ada lagi kebakaran.

“Sudah ditawarkan (Dua opsi oleh Presiden Jokowi), silahkan Pertamina”, tuturnya saat ditemui di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, pada Selasa 7/3/2023.

Presiden Jokowi sebelumnya memerintahkan Menteri BUMN Erick Thohir untuk mencari solusi atas insiden kebakaran Depo Pertamina Plumpang, Koja, Jakarta Utara, pada Jumat 3 Maret 2023 lalu. Presiden Jokowi menilai, relokasi merupakan solusi terbaik untuk mengatasi persoalan tersebut.

Baca juga:  Mengintip Serunya Surabaya Bergerak Bersama SADAR 38 Bumiarjo Darmo

“Saya sudah perintahkan kepada Menteri BUMN dan juga Pj.Gubernur DKI untuk segera mencari solusi dari kejadian yang terjadi di Plumpang”, ungkapnya.

“Zona yang ditinggali warga saat ini masuk kedalam kategori bahaya. Oleh karena itu, harus ada solusi memindahkan depo Pertamina atau melakukan relokasi kepada para warga yang tinggal di zona berbahaya”, ucap Jokowi.

Baca juga:  Misteri Kematian Wanita Brasil: "Flu Babi Menewaskan Tanpa Kontak Langsung"

Sementara itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir pada akhirnya menyatakan, akan merelokasi Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Plumpang, Jakarta Utara ke tanah milik PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo).

Keputusan tersebut menindaklanjuti instruksi Presiden RI Joko Widodo usai insiden kebakaran hebat yang melanda Depo Pertamina Plumpang terjadi pada Jum’at 3 Maret 2023 malam.

Baca juga:  Brigade Angkatan Muda Kabah Penjaga Marwah PPP dan Siap Kawal Aspirasi Masyarakat

“Kami sudah merapatkan, bahwa Kilang (TBBM Plumpang) akan kita pindah ke tanah Pelindo, ya”, katanya dalam konferensi Pers di Jakarta pada Senin 6 Maret 2023.

“Waktu pembangunan Depo baru milik Pertamina di tanah Pelindo, dilakukan pada akhir 2024. Proses pembangunan sendiri akan memakan waktu sekitar 2 sampai 2,5 tahun”, tandasnya.(Sawijan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *